Aturan Makan Di Italia

Aturan Makan Di Italia

Jika Anda cukup beruntung bisa makan bersama orang Italia, cepat atau lambat topik dari login sbobet akan beralih ke makanan. Bagaimanapun, Italia membanggakan budaya kuliner yang membanggakan. Anda akan mendengar cerita mistis tentang makan malam hari Minggu nonna – pesta yang diisi dengan …

Focaccia segar

Pasta berbentuk tangan.

Saus yang direbus perlahan.

Makan di Italia bisa memuaskan selera Anda. Heck, makanan adalah alasan BESAR mengapa begitu banyak orang ingin bepergian ke Italia. Tapi, tata krama makan di Italia bisa membuat pengunjung yang baru pertama kali bertanya-tanya:

Kapan mereka akan mengisi gelas saya dengan air?

Apakah saya benar-benar harus memesan setiap kursus?

Mengapa hidangan Italia favorit saya tidak ada di menu?

Untuk memudahkan kesenangan Anda yang dapat dimakan, See Italy telah membuat aturan makan di Italia. Jangan ragu untuk membagikannya dengan teman-teman Anda yang lapar Italia

1. Porsi pasta adalah ukuran individu

Porsi pasta adalah ukuran individu

Restoran “Italia” di AS terkenal dengan segunung spaghetti. Tidak demikian halnya di Italia. Pasta – dianggap sebagai hidangan pertama atau primo – berukuran individual di sini. Juru masaknya tidak pelit. Hanya saja orang Italia lebih memilih untuk mengatur waktu makan mereka – makan makanan pembuka dulu…. lalu pasta… dan kemudian hidangan utama. Menjaga pasta dalam ukuran yang bisa diatur memungkinkan orang Italia makan banyak hidangan tanpa merasa kenyang. Terbalik? Anda akan memiliki banyak ruang untuk tiramisù ayo pencuci mulut!

2. Topping pizza berbeda di Italia

Pizza berasal dari Italia, tetapi di A.S. ia memiliki kehidupannya sendiri – pizza ayam BBQ yang menginspirasi, pizza Hawaii, dan pizza pepperoni. Pizza tradisional di Italia termasuk margherita (mozzarella, tomat, basil), marinara (hanya kerak dan saus tomat), quattro formaggi (pizza putih dengan empat jenis keju), dan capricciosa (artichoke, ham, jamur, dan zaitun hitam). Perlu diingat bahwa pepperoni dalam bahasa Italia berarti ‘paprika’. Memesan “pizza pepperoni” hanya akan menghasilkan pai yang dilapisi paprika!

3. Anda tidak perlu memesan seluruh menu

Anda tidak perlu memesan seluruh menu

Orang Italia terhuyung-huyung bagaimana mereka makan – menikmati antipasti sebelum melanjutkan ke hidangan pertama (pasta / risotto / sup), hidangan kedua (daging atau ikan), dan dolce. Akibatnya, Anda tidak akan pernah melihat hidangan ayam disajikan di piring yang sama dengan pasta Anda. Orang Italia menganggap mereka dua hidangan terpisah – dengan pasta selalu sebelum hidangan daging. Tip orang dalam: bagikan beberapa antipasti dan pesan pasta atau hidangan utama. Jika Anda masih lapar, Anda bisa memesan yang lain.

4. Hanya minum air dan anggur di restoran

Di restoran tempat duduk, orang Italia hanya menyesap dua minuman: air dan anggur. Air di Italia datang dalam botol kaca dingin, yang Anda bayar secara individual (sekitar 2 euro per botol). Pelayan Anda akan bertanya apakah Anda lebih suka “acqua naturale” (air mineral datar) atau “acqua frizzante” (air mineral bersoda). Jika Anda meminta air keran, banyak restoran akan menolak. Anggur rumahan dapat dipesan per liter dan sering kali harganya sama dengan air! Sebagian besar restoran juga menyediakan anggur dalam kemasan botol.

5. Minyak dan cuka adalah satu-satunya saus salad

Minyak dan cuka adalah satu-satunya saus salad

Lucunya, “saus Italia” tidak ada di Italia. Benar, ini adalah penemuan Amerika. Saat Anda disajikan salad di Italia, server Anda akan mengeluarkan minyak zaitun extra virgin dan cuka – olio e aceto dalam bahasa Italia. Duo ini adalah satu-satunya cara orang Italia mendandani insalata mereka. Pada catatan terkait, orang Italia tidak pernah mencelupkan roti ke dalam minyak zaitun dan balsamic.

Info lainnya : 5 Anggur Merah Italia Rekomendasi Daftar Joker123

6. Tidak ada roti sebelum pasta

Pizza. Semacam spageti. Focaccia. Dengan makanan seperti ini, mudah untuk berasumsi bahwa orang Italia tidak melakukan apa-apa selain mengonsumsi karbohidrat. Di Italia, orang Italia bukanlah orang yang rakus gluten. Saat memesan pasta, orang Italia tidak pernah makan roti sebelum bucatini mereka. Sebaliknya, roti digunakan untuk menyendok sisa saus di piring Anda – dan hanya setelah Anda selesai membuat pasta.

Back to top